Wednesday, December 23, 2009

SOLAT YANG MACAM NI

aku mahu solat yang macam ni..

seolah2 Ka'bah dihadapanku,

..syurga dikananku,

..neraka dikiriku,

..malaikat maut di atas kepalaku,

..titian sirat dibawah kaki ku..







sebab selama ni solatku..

seperti pasar,

..riuh dgn bicara..
















seperti meeting,

..kecoh melontarkan idea..














seperti bank,

..penuh dengan kira-kira..











seperti radio,

..berputar-putar lagu itu dan ini..


















seperti nota kuliah,

..jenuh dengan hafalan tadi..












seperti filem,

..banyak betul action-action menarik hati..











sebab aku tahu..

kalau aku jaga solatku,
Allah akan menjaga Aku..














walau dimana sekalipun..















keadaan apa sekalipun..














baik tika aku muda sekarang..
















atau sudah tua nanti..
















solat untukku tetap wajib..













..benarlah begini











dapat membersihkan hatiku..


agar hatiku kembali jernih..

seperti jernihnya air di telaga kautsarMu..

seperti bersihnya air yang mutlak yang Kau ciptakan..

suci lagi menyucikan..

agar harum..

mengharumkan hati hambaNya..

seperti harumnya Raudhah..



~amiin~

Tuesday, December 22, 2009

~TAHUN BARU~

Mungkin sudah terlambat mengucapkan Mubarake!~..tetapi kerana "sudah lama tangan tidak menulis, dan pena pun sudah lama kering dakwatnya.." maka hati yang semangat ini tidak akan dibiarkan luntur kembali.


cerita tahun baru

hmm banyak juga kisahnye pada hari tersebut. Tidak ada siapa yg tahu kecuali hanya segelintir. Mahu dirahsiakan, tetapi apa salahnya berkongsi. Bermula ketika tiba di kedai kek, mahu membeli kek utk hari ulangtahun sahabat. Sudah sedar dari awal pun, poket mmg cukup-cukup makan. Tapi "tawakallah.." kata hati. Pilihan semua rasa sama, hanya designnya lain2.."hmmm mana yer~".."ambil yang ini kak"..love, coklat, xbyk krim.."sedapnyeew..lapar pulak!"

"ok mbak, di kasir ya"..ok...pergilah ke cashier.."alamak! ade ke duit?!"
"waaaa....alhamdulillah ada nampak duit 10,000 4 keping"..lega jap.."ish! x cukup nih...haaaa...lagi 500!!~". "500 je lagi..cuba lah ada...kot2 terselit kat beg ke..memane ke.."
Tenang..tenang hajar, insyaAllah ada..keringat pun membasahi seluruh tubuh..terutama diwajah..habis bedak yg disapu..gugur bersama..

"xdeee..macamane nii..?? kredit xckup lagik!" try jugak hajar, kol la ssape..hah! dapat.."err assalamualaikum, **** leh x tlg dtg jap, akk xckup 500 ni..".."alamak sory kak, sy kena amik anak kakak naqibah plak ni..hmm cuba tanye yg lain"..ok..huh..xberjaya..ha try lg..erm.kdit xckup da utk kol..hmmm..pergi je la kat cashier kata xckup 500..xkan sbb 500 xjd beli plak..msti die kasi nye..

"hmm mbak, sy kurang lg 500, nnt sy bayar bisa?"..tebalnye mukee..xtahu dah panas ke sejuk..tp alhamdulillah,kakak cashier tu senyum n kata "ya..nnt aja bayarnya"

Nak dijadikan cerita, sahabat tu xdtg plak usrah. Ketiduran gara2 shift jaga malam semalam..
Inilah cerita tahun baru. Ada lagi, tapi terlalu panjang..

ibrah tahun baru

Rasa malu yg menebal akhirnya berjaya ditipiskan kembali. Kenapa nak malu x tentu pasal?
Iniah yg saya dapat pada hari tersebut. Yg paling utama, apa lagi ibrah kejadian ni?..

haa..tym ni la tahu cara2 bertawakal sepenuh hati kat Allah..kalau exam, kata tawakal, tp ragu2 lagi "betul ke Allah boleh kasi kat aku cemerlang ni ha?"..tp kalau tym td, betul2 punya tawakal beserta harapan sepenuhnya supaya kakak cashier tu izinkan n xhumban ngan penyapu..

Tawakal sepenuh hati ; itulah yg mahu diajarkan oleh Allah!

azam tahun baru

Apa azam saya?
1) saya berazam xkan ulang lagi peristiwa macam ni, xde perancangan n xprepare for the worst
2) xkan kasi minyak motor bawah "E"..ha inilah cerita kedua tahun baru..lagi mencabar..apa sebenarnya Allah nak aku ubah
3) xnak lagi pegi kerja lambat
4) xnak hilangkan notes dikala2 dekat post test..ingat senang ke? notes 5 tahun hilang disaat2 menjelang post test..alhamdulillah ada yg mengaku terambil...kalau betul hilang, menangislaa..

sebenarnya..saya

mahukan perubahan terhadap diri sendiri..
perubahan dari dalam diri, bukan sekadar diluaran..
hati yang lebih teguh dan yakin..
yang sentiasa basah melihat dosa yg dilakukan tahun lalu
yang sentiasa rindu bersamaMu di malam hari
hati yang tidak pernah goyah dengan goncangan
hati yang lebih tenang..
bersih dari iri, waswas, asumsi tanpa nas

ibadah yang sempurna
khusyu'..
ikhlas..
benar-benar seperti
seorang hamba dihadapan Tuannya

dapatkah aku mengecapinya?

Saturday, December 12, 2009

Everyone is responsible for putting an end to the sufferings of Muslim

kindly taken from : www.servingislam.com

In order to see why serving Islam and the dissemination of Islamic values among people is a matter of such urgency, it will be sufficient to spend a few minutes thinking about the Muslims of the world.

When we look at the peoples of the world and the Muslims living all over it, the importance of Muslims' living by these moral values to the utmost of their abilities can clearly be seen. Just about every day, in newspapers and on the television, we witness the chaos caused by the failure to live by the moral values of the Qur'an, and see the lives of people who face almost unbearable difficulties on account of the cruelties inflicted on them. From Palestine, Indonesia, East Turkestan, Chechnya or anywhere else in the world, images of people made homeless for a tiny plot of land and beaten before the eyes of their children, and of children seeking to defend themselves with stones in their hands, are familiar to us all.

Wars and civil conflict are still going on all over the world. In these, in Bosnia-Herzegovina, Kosovo, Algeria, Tunisia, Eritrea, Egypt, Afghanistan, Kashmir, Ruanda, East Turkestan, Chechnya, Vietnam, Thailand, the Philippines, Myanmar or Sudan, hundreds of thousands of unarmed people have lost their lives, women have been raped or tortured. Millions have been forced from their homes, crippled or lost their loved ones. Innocent children have been shot, babies slaughtered in their cradles and people crippled by landmines as they sought to flee. People have been subjected to a never-before-seen savagery, oppressed, and forced to struggle to stay alive in inhuman slave camps. Such oppression is still going on in many parts of the world. Women and children are still being oppressed and brutalized. Muslim territories are one by one losing their independence, and Muslims are waiting for help from people of good conscience, but are unable to make their own voices heard. The importance of this matter becomes clearer when one has a brief look at just some of the few things going on in countries where Muslims are oppressed.

People and innocent babies oppressed and tortured to death, people unable to afford even a crust of bread, people sleeping in canvass tents in freezing temperatures, people unable to afford medical treatment or forced to wait for hours or even days in hospital queues despite being old and weak, people slaughtered for being members of a particular ethnic group or tribe, women, children and old people thrown out of their homes and lands because of their religion, unbelievable waste on the one hand and people dying from hunger and neglect on the other, tiny, defenseless children, too young to take care of themselves, thrown onto the streets, children unable to play or go to school but who have to work or beg in order to keep their families, people constantly living with the fear of being killed by their enemies…

Everybody is aware of the existence of such people. One can see images of such unfortunates every day in newspapers and on the television. Many of us see the difficulties these people face and sympathize with them. Yet when the subject changes or we switch channels or turn over the page of the paper we are reading, we forget about such people's existence. Most people do not think that an effort has to be made to free these people from their predicaments. They put the responsibility onto other shoulders by saying "It is not up to me to save those people when there are so many more rich and powerful people in the world."

The fact is, however, that wealth and power alone are not enough to make the world a place of well-being in which everyone can live together in justice, peace, security and plenty. Although there are a great many wealthy and developed countries, people are still starving in Ethiopia for instance. The fact that people still have nothing to eat despite the existence of so many advanced technologies and rich worldwide resources is one of the clearest indications that wealth and power are not sufficient on their own.

In order for wealth and power to be used for the benefit of these needy people, others must first be people of good conscience. The only way of doing that is having faith. Only people of faith constantly employ their consciences when acting.

In conclusion, there is only one solution to the injustice, chaos, terror, slaughter, starvation, poverty and oppression in the world: The Moral Values of the Qur'an.

Looking in general terms at the problems facing the world, it can be seen that they all stem from lack of reason, and such emotions as hatred, enmity, self-interest, selfishness, apathy and lack of compassion. The only way of resolving these is by means of love, affection, compassion, sympathy, the desire to serve others for no reward, sensitivity, devotion, friendship, tolerance, common sense and reason. Such characteristics are only to be found in people who live totally in accordance with the moral values of the Qur'an. In His verses, Allah reveals how the Qur'an leads people out of the darkness and into the light:

... A Light has come to you from Allah and a Clear Book. By it, Allah guides those who follow what pleases Him to the ways of Peace. He will bring them from the darkness to the light by His permission, and guide them to a straight path. (Qur'an, 5: 15-16)

In another verse Allah reveals that everything on Earth will collapse when people fail to live by the Qur'an:

If the truth were to follow their whims and desires, the heavens and the earth and everyone in them would have been brought to ruin. No indeed! We have given them their Reminder, but they have turned away from it. (Qur'an, 23: 71)

At this very moment, even as you read these words, millions of people are either being oppressed or trying to stay alive in the face of cold or hunger. Or they may be being torn away from their homes, families and children and exiled from their lands. People of good conscience must therefore consider these things and behave as sensitively as if all this suffering, these tragedies and difficulties, affected them and their own loved ones. They must look for ways of being of material and psychological assistance to those seeking help. People who believe in Allah, who possess conscience and common sense, are commanded to assume this responsibility in a verse of the Qur'an:

What reason could you have for not fighting in the Way of Allah-for those men, women and children who are oppressed and say, "Our Lord, take us out of this city whose inhabitants are wrongdoers! Give us a protector from You! Give us a helper from You!"? (Qur'an, 4: 75)

The question of how this service is to be given is made clear by considering the verses of the Qur'an. In order for the moral values of the Qur'an to overcome irreligion, the most important thing that needs to be done is for Muslims to wage a struggle on the intellectual level. The purpose behind our building this website is to guide Muslims towards doing this. That is because the only salvation for the needy, the hopeless, the abandoned and the defenseless is for the moral values of the Qur'an to be disseminated and adopted all over the world. Describing the moral values of the Qur'an and communicating the message of the religion is a most important and urgent responsibility of every Muslim.

Those who fail to listen to their consciences, who are insensitive towards and uncaring of orphans, the poor and the innocent, those who spend the blessings given to them in the life of this world on empty things, those who are unmoved by the oppression of women, children and the elderly, who tolerate the spread of all forms of immorality and wickedness and who encourage that perspective in others, will all be held to account in the hereafter:

Have you seen him who denies the religion? He is the one who harshly rebuffs the orphan and does not urge the feeding of the poor. So woe to those who perform prayer, and are forgetful of their prayer, those who show off and deny help to others. (Qur'an, 107: 1-7)

Friday, December 11, 2009

Guard your Salah

kindly taken from : www.muslimways.com


And fear your lord Allah swt only
Bow your forehead
Five times a day
Regardless of where you are
And who your with

It’s easy when I’m at home
Or with the right company
We lay the mats down
And pray in congregation

Sometimes in the Masjid
Behind the Iman
It feels so exhilarating
As we all worship our lord in unison

It’s hard when I’m out and about
Finding a place to do wudu and pray
I have doubts
About my Iman and taqwah
Making excuses
Don’t know which way is the Qiblah
Or if I am clean
As I leave my salah
And pray qazzaa later

At college
I’m the only Muslim in my class
Amongst the non-Muslim masses
Who think I’m weird
As I disappear
And come back glowing

My shoes are wet
And so are my trousers
Some think I wet myself
And laugh in jest

When I have doubts
I always ask
‘What would Muhammed saw do?’
And find the motivation
To fulfil my obligation

It’s hard to guard
My salah
As I deviate
And forget
Amongst the wrong company
And trying to avoid scrutiny

Always acting like a criminal
Using the loo for the disabled
Doing wudu in a tiny sink
And enduring the stares when I come out

It’s difficult finding a room
And sometimes people come in
And my heart goes boom
I concentrate harder
Just to finish my salah

But I guard my salah
Because I believe in the one true god
Who watches over all of us
And will reward the obedient
Especially those who sacrifice
And go against the societal flow
Abiding by the commands of Allah swt only

Thursday, December 10, 2009

Masjid Islamic Center Washington DC Tempat Menimba Ilmu Islam

kindly taken from : www.eramuslim.com

Kamis, 10/12/2009 16:01 WIB
Cetak | Kirim

Islamic Center, masjid tertua di Washington DC, tidak hanya merupakan tujuan favorit penduduk Muslim AS untuk dikunjungi, tetapi juga banyak non-Muslim yang berkunjung kesana untuk mencari dan menimba ilmu pengetahuan tentang Islam.

"Kami mencoba untuk menyebarkan pengetahuan tentang Islam sebagaimana Al Quran mengajarkan kepada kita, melalui kebijaksanaan dan bimbingan yang baik," Imam Abdullah M. Khouj, Direktur Pusat Islamic Center - mengatakan kepada Islam Online.net dalam sebuah wawancara di kantornya.

Masjid yang bersejarah, terletak di jantung kota Washington di Massachusetts Avenue, adalah merupakan tujuan bagi non-Muslim dari Amerika dan luar Amerika yang datang untuk bergabung dalam sebuah tur populer.

"Setiap hari kita menerima 100-600 tamu," kata Imam Khouj.

Beberapa tur dilakukan bagi para pejabat Departemen Luar Negeri yang akan berdinas di dunia Islam atau para pelajar yang akan belajar di negara-negara Muslim.

"Mereka datang ke Islamic Center dan kami memberikan ceramah serta seminar mengenai situasi di Timur Tengah dan apa yang diharapkan dan bagaimana berperilaku di sebuah negara Islam," jelas imam Khouj.

Islamic Center merupakan masjid tertua di wilayah Metropolitan Washington. "Masjid ini dibangun pada tahun 1947, dan dibuka untuk umum pada tahun 1952," kata imam Khouj. Ketika dibuka, masjid ini menjadi tempat ibadah terbesar bagi umat Islam di Belahan Barat.

Khouj mengatakan gagasan membangun masjid pertama kali lahir pada tahun 1944, saat itu tidak ada satu masjid di ibukota AS. "Ini adalah upaya bersama umat Islam di sini dan duta besar negara-negara Islam," ia menjelaskan.

"Duta besar Turki pada waktu itu membahas kemungkinan Amerika khususnya kota Washington DC memiliki tempat bagi umat muslim untuk mempraktekkan agama mereka di AS, dan hal inilah yang menjadikan bagaimana masjid tersebut bisa eksis." Islamic Center ini dikelola oleh dewan direksi yang terdiri dari semua duta besar dari negara-negara Islam yang terakreditasi ke Amerika Serikat.

Selama tur, para pejabat masjid juga memberikan informasi tentang Islam, ajaran-ajarannya dan Nabi Muhammad SAW dan menjawab pertanyaan dari pengunjung yang masih penasaran soal Islam.

"Banyak yang bertanya tentang status Yesus Kristus dalam Islam, dan saya menjawab mereka bahwa Anda tidak bisa menjadi seorang Muslim sejati jika Anda tidak percaya pada Yesus," kata Abbassie Koroma, koordinator kelompok yang berkunjung ke Islamic Center.

"Yang lain bertanya kepada saya bahwa jika Islam adalah toleran dan damai lalu mengapa ada begitu banyak umat Islam yang menjadi teroris. Saya menjawab bahwa Islam tidak ada hubungannya dengan perbuatan yang salah yang dilakukan oleh individunya."

Koroma berbicara setelah menyelesaikan tur untuk sebuah kelompok dari sekolah minggu Kristen yang mendengarkan dengan penuh perhatian ketika ia berbicara tentang lima rukun Islam dan apa yang dimaksudkan menjadi seorang Muslim.

"Kami datang karena saya ingin para mahasiswa memahami tentang Muslim, agama mereka," Tom Clumet, dari Sekolah Minggu, mengatakan kepada IOL.

Dean salah satu siswa, bergabung dengan tur tersebut karena sahabatnya adalah seorang Muslim dan ia ingin tahu lebih banyak tentang agama sahabatnya itu. "Saya mendapatkan informasi yang sangat membantu saya. Saya merasa mengenal Islam lebih baik sekarang." Islamic Center juga kedatangan tokoh-tokoh penting selama beberapa tahun ini, termasuk beberapa presiden dari berbagai negara.

Islamic Center adalah masjid yang kemudian dipilih oleh Presiden George W. Bush pada 17 September 2001, hanya beberapa hari setelah 9 / 11 serangan, untuk berbicara kepada warga Amerika tentang Islam. Islamic Center, masjid tertua di wilayah Metropolitan Washington, menawarkan berbagai pelayanan kepada komunitas Muslim lokal.

Seperti masjid-masjid di seluruh AS, Islamic Center menawarkan berbagai layanan kepada komunitas Muslim lokal. "Tempat ini adalah pusat untuk setiap muslim di daerah sini," kata Khouj direktur Islamic Center. "Kami berusaha untuk menjadi sebuah tempat pendidikan, budaya dan pusat sosial selain menjadi tempat keagamaan."

Masjid ini juga berisi perpustakaan besar dengan segala macam buku tentang Islam, dan memiliki kelas-kelas untuk pelajaran Bahasa Arab, Al-Qur'an, hukum Islam dan mata pelajaran lain yang terkait agama Islam. "Sayangnya, ruang di Islamic Center tidak memungkinkan kita untuk membangun sekolah di sini, tapi kami berhasil mengatur kelas Sabtu dan Minggu untuk enam kelas."

Masjid ini juga terlibat dalam kehidupan sosial masyarakat dan mencoba memecahkan sebagian dari masalah mereka. "Kami melakukan konseling perkawinan, kami membantu orang memahami prosedur pemakaman dan penguburan, kami mencoba untuk membantu orang-orang yang belum menikah untuk menikah," kata imam Khouj.

"Kami membeli sebuah kuburan besar dan tersedia bagi umat Islam untuk menguburkan orang yang meninggal secara gratis, karena biaya pemakaman di sini di Amerika Serikat adalah sangat mahal."

Tetapi layanan Islamic Center yang paling membanggakan adalah program da`wah. "Kami memiliki sejumlah besar orang yang masuk Islam di sini setiap bulan," kata imam Khouj. "Kami membuat suatu seminar bagi para mualaf, untuk terlibat dalam agama baru mereka, sehingga mereka memahami dan memiliki visi yang jelas, bukan hanya mengikuti metode-metode tertentu."

Direktur Islamic Center juga menegaskan bahwa penjangkauan mereka melampaui bangunan masjid. "Kami memiliki peserta untuk membantu kami mengirimkan paket buku ke lembaga-lembaga di seluruh AS, khususnya di penjara-penjara di mana orang ingin tahu tentang Islam," katanya.

"Dan kami menerima surat dari pejabat di beberapa penjara yang berterima kasih kepada kami karena setelah menerima Islam para tahanan terdapat perubahan perilaku mereka dan mereka menjadi manusia yang lebih baik. Khouj percaya dengan membantu untuk menyebarkan pesan-pesan Islam adalah peran utama untuk setiap masjid. "Kami mengirim banyak orang ke sekolah, organisasi dan penjara untuk memberikan kuliah tentang Islam.

"Kami berusaha sekuat tenaga untuk berpegang teguh terhadap ajaran agama kami dan menjadi representasi Islam sebagaimana harusnya."

****************************************************************************

berkongsi :

melihat kepada berita tersebut, hati bagai berbunga-bunga melihat ramai yang berminat mendalami islam, dan bukannya melihat islam dengan secara kasar di muka televisyen.

tetapi apabila membataskan penglihatan kedunia realiti di tanah air sendiri, adakah muslim yang mahu mendalami islam mereka?untuk mendalami iman mereka?

adakah majlis yang sudi mengajar non-muslim dengan besar hati?

"tegakkanlah islam di dalam dirimu, nescaya islam akan tertegak ditanah airmu"

harap ini bukan hanya sekadar berita yang disampaikan, tetapi berita sebagai iktibar dalam membersihkan hati, melihat perspektif islam dari jendela islam.


Zionis Rancang UU Melarang Azan Shubuh di Al-Aqsha

Jumat, 04/12/2009 12:27 WIB Cetak | Kirim | RSS

Rabu yang lalu (02/12), situs Mufakkirah Al-Islam melansir bahwa Pejabat dari partai Kadima di Knesset merancang sebuah undang-undang melarang azan Shubuh di Masjid Al-Aqsha dan masjid-masjid lainya di Al-Quds.

Partai Kadima yang dipimpin oleh mantan Menlu Israel Tzivi Livni menyebutkan, Jaksa Aryeh Bibi adalah orang yang akan menyusun Rancangan Undang-undang (RUU) baru tersebut.

Azan Menganggu Orang Yahudi

Aryeh Bibi mengatakan bahwa ia telah menerima ratusan aspirasi dan tuntutan—baik tertulis maupun lisan—dari ribuan orang Yahudi untuk melarang azan Shubuh.

Bibi mengatakan, "Apabila umat Islam memaksa orang lain untuk mendengarkan azan, maka mereka harus mencari solusi lain agar telinga orang non-Muslim tidak mendengarkannya."

Bibi membenarkan adanya RUU pelarangan azan Shubuh. Ia juga menegaskan bahwa masalah ini adalah masalah global di setiap negara di mana umat Islam tinggal bersama dengan komunitas lain. Seperti Swiss yang melarang membangun menara masjid, merupakan bukti adanya pelarangan azan secara tidak langsung. (Sn/imo)

Monday, December 7, 2009

Pemerintah China Larang Muslim Uighur untuk Sholat di Masjid


kindly taken from : www.eramuslim.com


Jumat, 10/07/2009 08:08 WIB

Kekejaman dan diskriminasi yang dilakukan oleh rejim pemerintahan China terus berlanjut, setelah beberapa waktu kemarin banyak warga Muslim etnis Uighur yang tewas akibat bentrokan dengan etnis Han, pemerintah juga melakukan pelarangan bagi warga etnis Muslim Uighur untuk sholat di dalam masjid sampai batas waktu yang tidak ditentukan.



"Masyarakat datang ke masjid untuk sholat namun semuanya harus kembali pulang dan melakukan sholat dirumah saja. Terima kasih atas kerja samanya," kata seorang penjaga yang menjaga di depan pintu masjid Qinghai di distrik Tianshan.

Umat Islam berkumpul untuk sholat di masjid namun harus kecewa, bahkan marah, jika mereka tidak diijinkan untuk melakukannya di dalam masjid.



"Kami masih tidak tahu apakah besok kami masih dapat masuk ke masjid untuk sholat," kata Bai Ping seorang etnis Han yang telah masuk Islam.

Pelarangan itu datang setelah pemerintah polisi China menahan 1434 etnis muslim Uighur dua hari setelah terbunuhnya 156 demonstran dan melukai lebih dari 1000 orang sejak etnis Muslim Uighur memulai demonstrasi di pusat kota Urumqi.

Serangan terhadap pekerja etnis Uighur di sebuah asrama dari pabrik mainan di China selatan provinsi Guandong oleh etnis Han, menewaskan dua orang dan melukai 118 orang sehingga menimbulkan aksi massa.

Belum ada kejelasan apakah masjid juga akan ditutup pada hari Jumat ini di Urumqi, sewaktu akan pelaksanaan sholat Jumat.

Hukuman Mati

Pada hari Kamis kemarin, ribuan pasukan pemerintah China melakukan penjagaan di jalan-jalan yang ada di kota Urumqi, ibu kota dari Turkistan Timur.


Helikopter terbang berkeliling beberapa meter dari atas atas-atap rumah penduduk sambil menyebarkan liflet propaganda, mendesak supaya kedua etnis yang berseteru untuk bersatu. Sementara itu pasukan keamanan dengan bersenjata lengkap dan tameng juga ikut berjaga di dalam truk-truk tentara.

Pemerintah rejim komunis China mengganti nama wilayah tersebut menjadi 'Xinjiang' pada tahun 1955, dan secara resmi menyebut wilayat itu dengan nama 'wilayah otonomi Uighur Xinjiang'.



Presiden China Hu Jintao, yang sedang mengikuti acara pertemuan G8 di Italia, mengatakan bahwa menjaga stabilitas sosial keamanan di daerah yang kaya-energi tersebut adalah "tugas paling mendesak," seperti dilaporkan stasiun televisi negara pada Kamis kemarin.

Li Zhi pimpinan dari partai Komunis China di Urumqi mengatakan bahwa dia akan menghukum mati bagai para perusuh yang melakukan pembunuhan di kota yang terbagi menjadi dua, etnis Uighur dan Han."(fq/wb)

Tuesday, December 1, 2009

TEMUDUGA CALON JENAZAH

kindly taken from : www.tahjudcinta.blogspot.com



Temuduga Sebagai : Calon Jenazah

SEMUA AKAN DIKEHENDAKI HADIR TANPA SEBARANG PENGECUALIAN

KEKOSONGAN JAWATAN:
A. Ahli Syurga Dari Awal.
B. Ahli Neraka Dari Awal.
C. Ahli Neraka Sementara Kemudian Akan Dilantik Jadi Ahli Syurga.

EMPAT GANJARAN LUMAYAN (khas untuk jawatan A):
1. Nikmat kubur.
2. Perlindungan di Padang Mahsyar.
3. Keselamatan Meniti Titian Sirat.
4. Syurga yang kekal abadi.

TARIKH TEMUDUGA:
Bila-bila masa secara adhoc bermula dari saat membaca iklan ini.

LOKASI TEMUDUGA:
Di dalam kubur (alam barzakh).

KELAYAKAN:
Anda tidak perlu bawa siji-sijil,termasuk sijil saham termasuk saham Internet.
Anda tidak perlu bawa pingat , Mercedes mata belalang atau kad kredit.
Anda tidak perlu bawa wang atau harta serta emas yang anda kumpul.
Anda tidak perlu berparas rupa yg cantik, hensem atau berbadan tegap atau seksi.
Sila bawa dokumen asal iaitu : Iman dan Amal serta sedekah jariah sebagai sokongan.

PANEL/PENEMUDUGA:
Mungkar dan Nakir.

ENAM SOALAN BOCOR:
1. Siapa Tuhan anda?
2. Apa Agama anda?
3. Siapa Nabi anda?
4. Apa Kitab anda?
5. Di mana Kiblat anda?
6. Siapa Saudara anda?

CARA MEMOHON:
Andacuma perlu menunggu penjemput yang berkaliber untuk menjemput anda. Iaakan menjemput anda pada bila-bila masa saja (mungkin sekejap lagi). Iaakan berlembut kepada orang-orang tertentu dan akan bengis kepadaorang-orang tertentu.

Ia diberi nama Izrail.

TIPS UNTUK BERJAYA DALAM TEMUDUGA TERTUTUP INI:
Hadis Hasan yang diriwayatkan oleh Ahmad Hanbal, yang bermaksud begini:

Sabda Rasulullah S.A.W:
'Sesungguhnyaapabila jenazah seseorang itu diletakkan di dalam kuburnya,sesungguhnya jenazah itu mendengar suara (terompah kasut) orang-orangyang menghantarnya ke kubur pada saat mereka meninggalkan tempat itu.Jika mayat itu seorang muslim, maka solat yang dilakukannya ketikabeliau masih hidup di dunia akan diletakkan di kepalanya, puasanyadiletakkan disebelah kanannya, zakatnya diletakkan di sebelah kirinyadan amalan kebajikan daripada sedekahjariah, silaturrahim, perkarakebajikan dan ihsan diletakkan dihujung dua kakinya.' Ia akan didatangimalaikat dari aras kepala, maka solat itu berkata kepada malaikat :dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah kesebelah kanan, maka puasa berkata kepadanya : dari arasku tidak adajalan masuk. Kemudian malaikat berpindah kesebelah kiri, maka zakatberkata kepadanya : dari arasku tidak ada jalan masuk.
Kemudian didatangi dari arah kedua hujung kakinya dan berkatalah amal-kebajikan :di bahagianku tidak ada jalan masuk. Maka malaikat berkata kepadanya :Duduklah kamu. Kepadanya (mayat) memperlihatkan matahari yang sudahmula terbenam, lalu malaikat bertanya kepada mayat itu : Apakahpandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulusentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya?Maka berkata mayat itu : Tinggalkan aku sebentar, aku hendaksembahyang. Maka berkata malaikat : Sesungguhnya engkau akanmengerjakan solat (boleh saja solat) tetapi jawab dahulu apa yang kamitanya ini. Apakah pandangan kamu tentang seorang laki -laki (Muhammad)yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksiankamu kepada nya? Maka berkata mayat itu: Laki-laki itu ialah! NabiMuhammad S.A.W dan aku naik saksi bahawa nabi Muhammad saw itu ialahpesuruh Allah yang membawa kebenaran daripada Allah Subhanahu Wata'ala.Maka malaikat berkata kepada mayat itu : Demikianlah kamu dihidupkandan begitu juga kamu dimatikan dan dengan demikian juga kamudibangkitkan semula diakhirat insya'Allah. Kemudian dibuka baginya satupintu syurga, maka dikata padanya itulah tempat kamu dan itulah janjiAllah bagi kamu dan kamu akan berada di dalamnya. Maka bertambahlahgembira mayat itu. Kemudian dilapangkan kuburnya seluas 70 hasta dandisinari cahaya baginya'.

Sila war-warkan tawaran jawatan kosong ini kepada semua sahabat.

Wallahu-a'lam. Semoga berjaya dalam temuduga ini.

Saturday, November 28, 2009

at Tadhiyyah ~ Berkorban Atau Terkorban?

kindly taken from http://www.wadiqurra.blogspot.com/

Maksud firman Allah SWT :

Tidaklah sama keadaan orang2 yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang2 yang beriman selain daripada orang2 yang ada keuzuran dengan orang2yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang2 yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang2 yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur)dengan kelebihan satu darjat dan tiap2 satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang2 yang berjuang atas orang2 yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur)dengan pahala yang amat besar "

an Nisa : 95

Sebesar2 kesyukuran kehadrat Allahu Robbi, tinggi duduknya tidak terjangkau, besar kuasanya tidak terperi, itulah dia pencipta maya, yang tidak jemu2 melebarkan rahmatNya, hanya saja kita yang sering alpa dan lupa. Selawat dan salam buat baginda tercinta, kekasih pencipta, Muhammad Rasulullah.

Terkemudian ini, banyak benar ulasan tentang pengorbanan, yakin ana ia kerna sempena 'Eid al Adha yang sememangnya mahu mengajar itu semua. Ana bukan tak mahu mengulas, cuma saja mahu sedikit lewat, lagipun sudah ramai bijak pandai telah menzahirkan ilmunya. Namun, sedikit lewat itu ada ertinya juga, pengorbanan bukan hanya pada tarikh2 tententu, tetapi ianya tuntutan selagi hayat masih dikandung, 'Eiduladha?...ia sebagai ingatan buat kita yang lalai, bukan tarikh khusus utk pengorbanan =)

Tidaklah tinta kali ini diutuskan untuk menyoroti panjang lebar soal fiqh ibadah korban, binatang apa yg boleh dikorban, berapa umurnya, itu semua, sudah ramai yang berkongsi ilmu. Ana mahu bicara soal pengorbanan, bukan binatang korban. Secara haqnya, ana yakin yang masing2 sudah mengerti apa itu pengorbanan, namun suka untuk ana katakan kepada diri sendiri yang dhaif ini, tahu bukan bermakna faham.

Tidak kecil bilangannya bilamana jika ditanya, siapa yang sanggup berkorban demi Islam, maka yakin ana, berbilion manusia kan mampir dan maju kehadapan, tak kurang juga aksi mengangkat tangan, saling menunjukkan yang mereka mahu dan mampu. Tidak ada keraguan lagi jika itu keadaannya, ia sangat positif!. Akan tetapi akan timbul persoalan bilamana, yang berbilion tadi adalah manusia yang sekadar tahu apa itu pengorbanan, tahu!...bukan faham!

Ana tidak pelik jika dari yang berbilion itu separuh darinya bilamana ditanya pengorbanan bagaimana yang kalian kan berikan, dan jawapannya " unta2 dan lembu2! "...sekali2 tidak akan ana pelik jika ia datangnya dari manusia yang hanya tahu!. Dari bilion manusia itu, jika ada yang sedikit pandai, mungkin mereka mampu berkata, " Kami rela berikan derma untuk palestine! ", ya!...itu bagus!...untuk manusia yang hanya tahu!

Maksud firman Allah SWT :

" Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi ALLAH orang2 yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang2 yang sabar "

Ali Imran : 142

Pelbagai ragam dan gaya manusia dapat dilihat, diakhir zaman ini semakin ramai yang bijak berkata, bersemangat, ilmiah, tetapi hakikatnya kosong addeen di dalam diri, kefahaman sifar!, Islam hanya pada nama!. Tidakkan kalian perhatikan, bagaimana pembesar2 negara juga sebilangan pendeta agama, yang lagaknya mahu benar bekorban demi Islam tetapi hakikatnya hanyalah kepalsuan yang ditutupi syaitan menjadikan ia seolah benar, na'uzubillah!. Dimulut katanya mahu menjaga agama, namun di mana al Quran dan as Sunnah diletakkan?...dimulut katanya mahu menegakkan Islam namun perlembagaan Lord Reid tajaan kuffar jadi pujaan!, di mulut katanya mahu melihat keizzahan Islam bangkit, namun Islam diambil sebahagian dan dilempar sebahagian yang lain!, di mulut katanya mahu mengikut suruhan Allah, namun syariatullah dipermainkan cuma!...berkorban apa ini?...korban tajaan syaitan?

Maksud firman Allah SWT :

" Wahai Nabi, berjihadlah menentang orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bertindak keras terhadap mereka "

at Taubah : 73

Seringkali senang bagi manusia2 yang hanya tahu dan tidak mahu untuk faham, golongan inilah sebenarnya musuh utama Islam, golongan jahil yang bukan bodoh tetapi menolak kebenaran yang nyata!...Bukanlah Abu Jahal itu jahil kerana bodoh dengan memusuhi Rasulullah SAW, bahkan dia seorang yang bijak!, namun menolak kebenaran yang dibawa, tidaklah juga Ariel Sharon itu jahil kerana bodoh dengan memusuhi Islam, akan tetapi jahilnya adalah dengan menolak kebenaran, jadi, apa yang kalian dapat sekarang?...ini ana mahu tegaskan!...Secara haqnya ramai yang mengaku muslim diluar sana, yang mengaku sanggup membela agama dan bangsa, hanya kata2 kosong dari minda jahil semata, menolak kebenaran Quran Sunnah, mengambil sebahagian, buang sebahagian yang lain, hukum2 Islam dikata tidak sesuai, apa ini??...inilah kejahilan yang nyata dari manusia yang sekadar tahu dan tidak mahu faham!

Bukan kecil erti pengorbanan disisi Islam, bahkan amat besar ganjaran bagi yang benar2 faham dan melaksanakan korban dalam erti kata yang sebenar. Harta, tenaga, masa dan segalanya hanya untuk Islam!...Lupakah kita kisah Abu Bakar as Siddiq yang sanggup meninfaqkan seluruh harta untuk Islam?, lupakah kita dua remaja kecil Samurah ibnu Jundab serta Rafi' ibnu Khudaij yang sanggup berjihad di jalan Allah dan akhirnya syahid di Tabuk?, lupakah kita akan penyeksaan yang ditanggung keluarga Yassir demi menegakkan akidah yang sebenar?, lupakan kita akan sekalian kisah pengorbanan ummat terdahulu??...itulah sebenar2 pengorbanan wahai QURRA'!...bukan sekadar bermain kata akan tetapi tindakan tidak sekali kali nyata!...Allahu Robbi!

Maksud firman Allah SWT :

" katakanlah, jika bapa2, anak2, saudara2, isteri2, kaum keluarga kamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya dan rumah2 tempat tinggal yang kamu sukai adalah lebih kamu cintai dari ALLAH danRasul-NYA dan berjihadlah dijalanNYA, maka tunggulah sehingga ALLAH mendatangkan keputusannya dan ALLAH tidak memberi petunjuk kepada orang2 yang fasiq "

at Taubah : 24

Ingatlah wahai sahabat sekalian, Islam tidak sekali kali memerlukan kita!...Allah tidak sekali kali memerlukan kita, akan tetapi kita sebagai manusia, sebagai hamba inilah yang memerlukan Islam dan Tuhan sekalian alam, Robbul 'Izzah!. Menjadi tanggunjawab dan kewajipan bagi kita sang hamba, untuk menjadi insan yang bukan sekadar tahu, tetapi perlu faham dengan sebenar benar kefahaman erti kata pengorbanan yang dituntut. Juga menjadi tanggungjawab dan kemestian untuk kita bersatu dan berjuang dalam menegakkan Islam yang sebenar!...Jika kita mahu lari dari jalan ini, maka tidak ada sedikit pun kerugian pada Islam, akan tetapi, diri sendiri yg akan berada dalam kesempitan, adakah kalian mahu BEKORBAN ATAU TERKORBAN?...kalian pilihlah!

Buat ingatan dan pemangkin rasa, ana titipkan bait kata as Syahid Imam Hasan al Banna :

" Ketidahfahaman rakyat pada hakikat Islam akan menjadi ujian bagi kalian. Ulama rasmi pemerintah akan menjadi musuh kepada kalian. Setiap pemerintah berusaha membatasi amal kalian dan memasang halangan di jalan yang kalian tempuh. Mereka akan meminta bantuan dari mereka-mereka yang berjiwa lemah dan berhati sakit. Sebaliknya akan berlaku kasar kepada kalian. Kerana itu kalian akan dipanjara,disiksa,diusir,rumah-rumah kalian digeledah,harta kalian dirampas, dan tuduhan keji dilontarkan pada kalian dengan harapan dpt mengurangkan wibawa kalian. Kemungkinan ujian ini akan berlangsung dgn lama. Sedarilah, saat itu kalian baru mula menapakkan kaki dijalan yang telah ditempuh oleh para mujahid…"

Friday, November 27, 2009

~WAHAI ORANG YANG BERSELIMUT~

Wahai orang yang berselimut(Muhammad).

Bangunlah (untuk salat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil,

(yaitu) separuhnya atau kurang sedikit dari itu,

Atau lebih dari (seperdua) itu, dan bacalah Al-Quran itu dengan perlahan-lahan.

Sesungguhnya Kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu.

Sungguh, bangun malam itu lebih kuat (mengisi jiwa); dan (bacaan di waktu itu lebih berkesan).

Sesungguhnya pada siang hari engkau sangat sibuk dengan urusan-urusan yang panjang.

Dan sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadahlah kepadaNya dengan sepenuh hati.

(Dialah) Tuhan timur dan barat, tidak ada tuhan selain Dia, maka jadikanlah Dia sebagai pelindung.

Dan bersabarlah (Muhammad) terhadap apa yang mereka katakan dan tinggalkanlah mereka dengan cara yang baik.

Dan biarkanlah Aku (yang bertindak) terhadap orang-orang yang mendustakan, yang memiliki segala kenikmatan hidup, dan berilah mereka penangguhan sebentar.

Sungguh, di sisi Kami ada belenggu-belenggu (yang berat) dan neraka yang menyala-nyala,

Dan (ada) makanan yang menyumbat di kerongkongan dan azab yang pedih.

(Ingatlah) pada hari (ketika) bumi dan gunung-gunung berguncang keras, dan menjadilah gunung-gunung itu seperti onggokan pasir yang dicurahkan.

Sesungguhnya Kami telah mengutus seorang rasul (Muhammad) kepada kamu, yang menjadi saksi terhadapmu, sebagaimana Kami telah mengutus seorang rasul kepada Fir’aun.

Namun Fir’aun mendurhakai Rasul itu, maka Kami siksa dia dengan siksaan yang berat.

Lalu bagaimanakah kamu akan dapat menjaga dirimu jika kamu tetap kafir kepada hari yang menjadikan kamu anak-anak beruban.

Langit terbelah pada hari itu. Janji Allah pasti terlaksana.

Sungguh, ini adalah peringatan. Barang siapa menghendaki, niscaya dia mengambil jalan (yang lurus) kepada Tuhannya.

Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwa engkau (Muhammad) berdiri (salat) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersamamu. Allah telah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu tidak dapat menentukan batas-batas waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al-Quran; Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit, dan yang lain berjalan di bumi mencari sebagian karunia Allah; dan yang lain berperang di jalan Allah, maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al-Quran dan laksanakanlah salat, tunaikanlah zakat dan berikanah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

*******************************************************************************************

Sudah jelas apa yg diinginkan oleh Sang Pencipta.

Bangunlah! Wahai orang yang berselimut..

Bangunlah! Bangunlah!

Jangan malas..

Buangkan selimut mu..

Sudah banyak yang kau lewatkan..

Sudah banyak yang pergi..

Namun kau masih disitu..

Memeluk tubuh yang lesu..

Bukan itu kudrat mu..

Belum puas tenaga mu kau kerahkan..

Kau masih muda..

Masih punya banyak tenaga..

Masih punya banyak visi..

Sebelum tibanya masa bertongkat..

Ayuhlah..

Ayuhlah..

Ayuhlah.

Kerana Dia sedang melihat mu

Sedang menanti mu

Di malam hari ini..

Sunday, November 8, 2009

Perempuan Di Hati Said Nursi

taken from: http://tamanulama.blogspot.com/


Wanita...lembut dalam pandangan mata...tapi bisa menggugat isi dunia"

"Wanita...kerananya lelaki menerobos tembok besi, gagah menjulang risalah Nabi.... Wanita...kerananya lelaki terjerumus ke lembah kibir firauni, melapah manusiawi..."

Said Nursi pernah menceritakan, betapa pentingnya seorang perempuan. Hinggakan dikhususkan sebuah risalah di dalam Rasail al-Nur bertajuk "Murshid al-Akhawaat". Penghargaan Nursi terhadap bondanya sangat tinggi. Bonda Nursi bernama Nurriyye.

Nursi menukilkan, segala ilmu dan kelebihan yang dimilikinya adalah berpunca daripada bazrah (benih) yang telah disemai oleh bondanya itu. Tanpa bondanya menyemai benih yang baik sejak kecil, mana mungkin hatinya cenderung untuk berada di lebuhraya yang terus menghala ke akhirat ini. Faktor primernya adalah asuhan dan didikan bondanya yang sungguh tinggi taqwa dan wara'nya. Guru-guru dan masyaikhnya pula bertanggungjawab menyuburkan benih hasil semaian bondanya itu. Tapak kukuh dibina oleh bondanya Nursi sendiri, tidak orang lain.

Semasa Nursi masih kecil, kelebihannya begitu terserlah di kalangan teman sebaya malah yang lebih besar dibanding Nursi. Kelebihan Nursi terserlah dari sudut kecerdasan dalam pelajaran, mahupun kekuatan fizikalnya. Gurunya pernah menziarahi keluarga Nursi untuk melihat faktor yang membentuk peribadi unik Nursi ini. Masya Allah...kawan-kawan nak tahu, bila ditanya pada Nurriyye bonda Nursi itu, apakah rahsia di sebalik kelebihan anak-anaknya itu? Nurriyye penuh tawadhuk menjelaskan, "saya tidak meninggalkan solat malam sejak dahulu, kecuali ketika uzur syar'ie...dan saya tidak akan menyusukan anak-anak tanpa ada wudhuk"

Tahulah gurunya...tidak mustahil ibu seperti ini, akan melahirkan anak seperti Nursi. Ketaqwaan dan kewara'an ayahanda Nursi juga tidak terkecuali. Ayahandanya yang dikenali sebagai Sufi Mirza tidak akan memberi makan keluarganya dari sebarang unsur syubahat. Hatta ternakannya dipastikan tidak memakan rumput-rumput milik orang lain, beliau akan mengikat mulut lembu-lembunya sehingga sampai di ladangnya sendiri baru dilepaskan. Ini semata-mata, memastikan hasil susu dan daging yang akan dijamu pada keluarganya tidak tercemar dengan harta orang lain. Masya Allah, Tabarakallah.

Sejak berusia, sembilan tahun, Nursi telah terpisah dari bondanya. Ketika mendengar berita bondanya telah kembali ke rahmatullah, menangislah Nursi yang ketika itu dalam buangan jauh sama sekali dari keluarga dan kampung halaman. Pemergian bondanya diumpakan seolah hilanglah separuh dari dunianya...Ya Baqi, Anta al-Baqi, Ya Baqi, Anta al-Baqi.. Hasbunallahhu wa ni'mal wakil, ni'mal mawla wa ni'man nasir.

Nursi sangat menghargai makhluk yang bergelar perempuan. Beliau mengingatkan makhluk yang begitu cantik kejadiannya ini supaya tidak sampai menjadi bidadari Jahannam. Lantaran tenggelam dalam arus dunia yang penuh tipu daya. Mempergunakan segala kelebihan kurniaan Allah untuk merosakkan lelaki dan membawa fitnah dahsyat di akhir zaman. Hati-hatilah wahai wanita...

Nursi mempertegaskan, wanita adalah hulubalang atau perwira kepada tajalli sifat Jamal Allah. Wanita adalah hero kepada sifat rahmah, ra'fah, hanan dan syafaqah. Sifat-sifat ini guna untuk mendidik keluarga, suami dan anak-anak. Bukan guna buat merosak lelaki. Bukan pula memburu persamaan hak. Lelaki dan perempuan punya tanggungjawab yang berbeza, sebab itu dikurnia fisiologi dan psikologi yang juga berbeza. Lelaki dan perempuan tidak pernah ada persaingan atau perlumbaan dalam dunia ini, kerana tidak akan ada sesiapa yang menang. Dua makhluk ini tidak perlu bersaing sama sekali, malah perlu lengkap melengkapkan. Allah menjadikan lelaki dan perempuan adalah untuk saling menyempurnakan. Masing-masing punya tugas dan tanggungjawab. Masing-masing punya taklif.

Sunday, October 18, 2009

MOGA KITA SEMUA FULLTIMER..

taken from www.muntalaq.wordpress.com


Bila merenung ke langit dan melihat jarak UA yang ingin dicapai, ia tampaknya terlalu jauh. Bila? akan berlakukah angan-angan Al-Ustaz ISHAB itu? atau hanya angan-angan indah yang hampir mustahil menjadi kenyataan.

Memang manusia (dan kadangkalanya kita) merasa ianya angan-angan. Apa tidaknya? Semua manusia berduyun-duyun ke tempat kerja di setiap pagi dan pulang petangnya dengan penat dan membawa tubuh yang telah longlai. Memapah otak yang telah kering dan kabur. Siapa yang akan bekerja untuk Islam dan mencapai matlamat tinggi Islam kita itu? Ada berapa kerat manusia yang bekerja sepertimana kerjanya engginer, penyelidek, buruh, pengurus dan penekun software di syarikat-syarikat gergasi dunia? Jika syarikat-syarikat gergasi itu telah jutaan jam disumbangkan oleh pekerjanya, namum hingga kini ia masih belum menjadi UA. Bagaimana kita?

Kita ingin mencari pekerja fulltimer untuk urusan ini. Tapi di mana? ada berapa kerat yang sanggup dan mampu? Di mana akan di dapati kehidupan seperti orang lain juga yang inginkan kahwin, rumah, kenderaan, menyekolahkan anak-anak dan membina hidup jika duit yang ada hanya cukup untuk petrol dan tambang ke tamrin, halaqah, daurah dan menelepon followup?

Adik-adik di IPT begitu bersemangat untuk bekerja dan bergerak. Tetapi dari mana akan didapati modal untuk tambang, petrol dan tel? dari mana duit untuk belanja mad’u dan anak buah? Sedangkan biasiswa sendiri pun cukup untuk sewa rumah dan tambang ziarah ibubapa?

Adik-adik ini begitu gembira bila mendapati ramai abang kakak mereka mula bekerja. Tentunya nanti tabung kita akan penuh dan mereka akan lebih mudah untuk bergerak. Mereka yang belum bekerja begitu mengharapkan itu semua. Tapi mereka tidak tahu bahawa abang dan kakak ini telah ada perancangan mereka dalam hidup. Abang dan kakak masing-masing menyimpan plan rahsia mereka sendiri; untuk hidup seperti orang lain di luar sana.

Saban hari tiada yang berubah. Adik-adik ini menunggu, bilakah dakwah ini akan berubah dan menjadi rancak setelah ramai dari abang dan kakak telah menjadi profesional yang bergaji 4 angka?

Adik-adik ini tidak sedar. Abang dan kakak mereka mempunyai perancangan hidup yang tidak cukup dgn bilangan 4 angka tersebut. Abang dan kakak bukan lagi student yang boleh hidup seperti dulu. Ada banyak tanggungjawab yang entah datang dari mana bila bertukar status.

Kesian…. tinggallah adik meneruskan cita-cita dan angan-angan mereka. Dakwah tetap seperti sediakala walaupun ramai abang kakak mereka telah bergaji dan berkeluarga.

Sebenarnya abang dan kakak tidak perlu menjadi fulltimer dakwah dgn meninggalkan kerja dan duduk bersama di asrama dan hostel menjadi seperti student kembali setelah tamat belajar. Mereka telah mendapat lesen baru di medan. Lesen untuk mengaut sebanyak mungkin ‘alat’ untuk membantu dakwah. Alat ini tidak mungkin dapat dicapai oleh adik-adik kita.

Ketika keluar dari rumah di waktu pagi hari, ber’jam’ di jalanraya bersama manusia lain atau berebut menaiki komuter dan LRT, abang dan kakak mesti ingat.. bahawa mereka sedang bertungkus lumus untuk mencari sesuap nasi untuk menyuap mulut dakwah yang memerlukan. Mereka bertarung sengit dengan mausia lain demi untuk meneruskan hidup mati dakwah. Ketika pulang, mereka membawa hasil kerja harian mereka untuk diserahkan kepada dakwah, setelah sebahagiannya di ambil untuk keperluan diri seperlunya bagi meneruskan pertarungan esok hari.

Alangkah indahnya kehidupan kita ini bila semua kita merasai bahawa mereka semua adalah fulltimer !

Friday, September 18, 2009

PERBAIKI DIRI TERHADAP ORANG


Bagaimanakah cara orang menerima kita?
cuba lihat ke sekeliling..
adakah mereka betul-betul dapat terima kita seadanya?

Cuba pula kita tanyakan pada teman disisi
adakah kita sudah cukup sempurna
pernahkah ada perasaannya yang terkecil hati dengan kita

Mungkin selama ini kita sering merasa, diri kita yang perfect. Orang disekeliling perlu respect dengan kita. Tapi pernahkah kita menanyakan kepada mereka secara terbuka, adakah benar begitu.

Hal ini mungkin kerana kita terlalu melihat ke cermin, yang terlihat hanyalah diri sendiri. Cuba pula kita melihat pada orang yang melihat kita.

Ada sepotong hadis menyatakan, dengan kata lainnya, jika kita mahu melihat diri kita, lihatlah pada orang yang kita jumpa. dengan kata lainnya, kalau dia senyum, pasti kita juga sedang senyum, tetapi kalau dia masam, pasti kita sedang bermasam muka dengannya.

Cubalah, dari hari ini ubahlah persepsi kita terhadap diri sendiri. Jangan terlalu taksub dengan diri sendiri sehingga tidak terlihat orang disekeliling.

Ketika kata-kata amarah dilepaskan, cubalah lihat ke cermin. Buruk atau tidak wajah kita pada ketika itu. Mungkin agak lucu ketika marah kemudian mencari cermin. tetapi cuba kita cuba. Betapa orang yang melihat wajah kita ketika itu, sudahlah kena marah, muka dah macam hantu lagi..

Bagaimana kita mahu orang menerima kita?
baik ketika senang, ketika duka, ketika marah..

Cubalah sehabis daya kita supaya mereka dapat menerima kita
kerana marah melulu tanpa melihat pada keadaan yang sebenarnya, hanya mengundang dosa, yang akhirnya menghitamkan hati sendiri.

Cubalah direnungkan kembali mengenai sifat pada diri sendiri supaya semua orang disekeliling kita dapat menerima kita dengan senang hati. Walaupun sedang senang, dapat bersama-sama senang. Walaupun sedang dalam kesusahan, dapat sama-sama merasainya dan mencari penyelesaiannya. Walaupun ketika marah, dapat menerima akan kemarahan kita dan cuba menenangkan kita. Supaya persepsinya pada diri kita menjadi baik..

Adakah sulit untuk memperbaiki diri sendiri?

Mudah kan?..maka cubalah perbaiki diri sendiri..

Janganlah hanya menghitung hari, menunggu orang mengubah diri mereka semata-mata kerana kita..mustahil kan!?

Friday, September 11, 2009

MENGGELAR DA'I


ketika diri menjejakkan kaki..
tidak menyangka siapa diri ini
terlalu hina dan kerdil

menerima halwa penyejuk hati
merubah hati menjadi lunak
merubah hati menjadi putih
seperti lunak dan putihnya kapas
namun terkadang rapuh dicerai-cerai

adakah hati menuju ke dai?
tiada siapa mengarah
melainkan kehendakNya
Dia mengatur langkah ku
membuatku terkesima ditengah jalan
apakah layak diriku
menggelar sandaran dai..?

namun hari demi hari ku lewati
dengan tawakal sepenuhnya dalam hati
sekali rasa seperti berjaya
sekali terasa jauh kebelakang
serasa ramai telah ku genggam
sedari ramai yang masih terlepas

Ya Allah
inikah jalanMu?

maafkan aku yang keterlaluan
maafkan kakiku tidak berjalan menemui mereka
maafkan tanganku yang tidak menulis kebenaranmu
maafkan lidahku tidak meluruskan perkataan
maafkan telingaku tidak mendengar keluhan mereka
maafkan mataku ketinggalan melihat mereka
maafkan bibirku tidak mengatur senyuman kepada mereka
terutamanya maafkan hatiku
yang terkadang bersih rasanya
namun terkadang jatuh tercelup lumpur

Ya Allah
inikah da'i?

Wednesday, August 26, 2009

today..for tomorrow..~

16 august;

Today i got a new patient. My second patient. She is in a somnolent state. We suspected she has an encephalitis. Since dia datang ke RS, almost every 30minutes dia akan kejang. And, her husband x pernah jemu n x lepas ada disebelah dia. Her mom especially, walaupun anaknya dah berkahwin, tetap menjaga dia, kompres, bisik2..sama macam menjaga anak kecil yang sedang sakit. Adiknya bergilir2 dgn maknya menjaga kakaknya.

Walaupun mereka, dilihat pada penampilannya, orang susah, tetapi relationship between them very close, kuat, harmonis, saling caring between each others..selalu yang kita lihat, kalau dah kawin, adik2 n family yang lain akan kata “malas la nak jenguk, suami dia kan ada..”

My first patient, since my first day i came to this neurology department, Pak Poniman, 65 yo. We diagnosed him wit ischemic stroke..

Menariknya, pak poniman ni xjemu n x mengalah melakukan fisioterapi. Pertama kali dia datang pertama kali, menurut teman sy, dia seperti orang yang koma, x sedarkan diri, lemah tangan kiri n kaki kiri macam lumpuh.

Tapi selepas 2 minggu di RS, perubahan yang ketara! Dia dapat angkat tangan dia kembali..and happynye die, everytime i came to check him, disuruh angkat tangan, mesti dia happy n tersengih dengan gigi yg xde..huuu co cute! Tapi skrg dia minta pulang, cz rumah die jauh kat acheh.. “huuu bye pak..semoga bapak cepat sembuh ya!!”


22 august;

Pagi2 spt biasa dtg ke RS seawal jam 730 pagi. Tiba2 terpaku mata melihat di board, Pak Ponidi dah exit! Sejak sy bertugas jaga di RS, bapak ni xpernah sedar. Dia apatis, n kelihatan agak tenat. Tapi wife dia stay jaga dia sejak hari pertama dia dimasukkan ke RS n skrg dah 2 bulan lebih wife dia setia menjaga bapak tersebut..bayangkan! n she is the only one yang akan tukar cadar katil suaminya di hospital.sering juga sy melihat dia menyalin cadar suaminya. Tidak seperti pasien yg lain. And everytime visite time, dia akan sapukan bedak pada seluruh badan suaminya, supaya sentiasa wangi. N doctor pon x la complain sgt dah..tp sedihnya kami pada pagi itu bila dapat tahu dia exit. Semoga Allah menempatkan dia ditempat yg mulia.

Kadang2 ajal datang dengan perancangan yg penuh teliti,
tapi terkadang kita x dapat menduga
ajal dapat datang secara tiba2
Mungkin ketika kita sakit,
kita merasa hidup sudah tidak lama,
tetapi terkadang yang sihat
dibawa pergi mengadap terlebih dahulu.
Alangkah sedih jika persiapan
masih belum disediakan dari sekarang,
jangan menyesal jika sakaratul maut
sudah didepan mata


Melihat kesetiaan isteri Pak Ponidi tersebut, membuat sy kagum. Betapa besar pengorbanannya menjaga suaminya.

Adakah masih ada lagi isteri yang begitu taat? Adakah lagi suami yg sedar akan pengorbanan isteri mereka? Menjaga suami yg sakit, belum terhitung lagi anak2 yg perlu diuruskan bersama..hal2 rumah, keluarga, sekolah, kerja, wang..semua perlu diuruskan serentak

Namun adakah sang suami terfikir, apakah isteri mereka dapat menjaga mereka ketika mereka sakit jika masa sihat mereka tidak pernah dipedulikan hati dan perasaan mereka. Di caci, di halang, di batas, di putuskan hubungan dengan keluarganya dan macam2 lagi yg sering kita dgr..

“Adakah sang isteri tersebut dapat lagi menjadi isteri yang solehah..ibu yang mithali??

Jika suaminya sendiri tidak mampu menjadi imam buat dirinya dan anak2nya..”

Saturday, August 15, 2009

assalamualaikum


assalamualaikum blog ku yang usang lagi berabuk
dah lame sgt tinggalkan blog ni..

anyway, skrg terlalu sibuk utk update blog ni..insyaAllah..selepa sebulan, maybe evrything may come back to normal..hopefully macam tu lah..

hari ni nak berkongsi dgn anda semua..hari ni genap 100 hari maktok meninggalkan kami sekeluarga..

and yes!..dia banyak mengajar sy ttg kehidupan..dan perasaan sedih masih menyelubungi diri ini, cz tiada lagi suara atau nasihat2 maktok, semangat2 yg selalu dia berikan..and especially, dia sgt mengharap ada cucunya yg dapat menjadi doktor, dan kerana itulah sy jadikan alasan mengambil bidang ini pada mulanya..

namun, hajat untuk mengubatinya x kesampaian..dia pergi dulu..innalillahi wa inna ilaihi rajiun..

dia sering mengingatkan cucu2nya supaya rajin beribadah, selawat, zikir..and macam2 lagi..resepi air yasin, gula yasin, coklat uasin, semua ada dia tinggalkan pada cucu2nya..

tak pernah jemu dia melakukan zikir2 pada makanan tersebut, alasannya supaya cucu2nya cerdik..ya Allah, sy yg sihat mahu cuba pon x berkesempatan..tapi dia x pernah jemu..

sebelum dia meninggal, semua peralatan ibadahnya di agih2kan pada cucu2nya..sejadah, tasbih, yasin, ma'thurat, dll...semua diagihkan!..dia takut anak2 n cucu2nya bz n xde masa mendoakan dia kelak, maka dia bangun malam, solat sunat, puasa..x pernah tinggal..alhamdulillah maktok selamat dikebumikan



semoga rohnya ditempati bersama org2 yang soleh..amin..